Tag Archives: obsesi

Terobsesi setiap hari

wavesPernahkan anda mempunyai keinginan akan sesuatu dan memikirkannya setiap hari? berapa lama secara konsisten anda memikirkannya? misalnya anda putus dengan pacar yang anda sayangi dan memikirkan sakit hatinya setiap hari….tetapi sampai berapa lama hal itu selalu mengganggu pikiran anda? 30 hari…90 hari..? atau sebagai MLMers yang biasanya sangat terobsesi dengan kekayaan dan peningkatan pendapatan dari peringkatnya saat ini…apakah anda memikirkannya setiap hari? hari demi hari? berapa lama?

Dari keterbatasan pengetahuan yang saya tahu, terobsesi bisa menjadi baik atau malah menjadi buruk…seluruh pemuka agama maupun pakar motivasi pun selalu menyarankan jika kita sudah berusaha maka rasa pasrah dan syukur harus menjadi pendamping atas apa yang sudah kita upayakan.

Tetapi kenyataannya tidak semudah teori diatas. Membuat diri kita pasrah atau memasrahkan diri dari apa yang kita upayakan tidaklah mudah, apalagi dilakukan secara sadar. Pasrah buat saya adalah kondisi bila kita tidak lagi punya kekuatan atau bargaining position lagi atas upaya kita….dan jrengg…tiba tiba pintu itu terbuka, semua tiba tiba menjadi mudah, apa yang kita prediksi jauh dari kenyataannya dan kita disadarkan atas kejadian kejadian yang dasyat yang diluar pikiran kita.

Pada awalnya terobsesi adalah awal untuk menentukan LOA atau bahasa kerennya Law of Attraction atas apa yang kita pikirkan/inginkan. Pikiran mengirimkan sinyal ke alam semesta agar kita bisa menarik apa yang kita inginkan tersebut sebagai contohnya mencari pekerjaan baru. Tetapi jika sampai terobsesi dan memikirkannya hari demi hari, itu sama saja jauh dari sikap pasrah karena besar kemungkinan pikiran mengelana kemana mana, liar tak terkendali untuk memikirkan berbagai kemungkinan kemungkinan di masa depan……padahal kita bukan dukun…heee…

Jika anda pernah mengalami hal tersebut diatas maka saya sebagai orang yang juga pernah merasakan hal tersebut diatas hanya bisa memberikan saran bahwa apa yang terjadi dan apapun hasilnya sudah menjadi “Takdir” kita…kita tidak bisa berpura pura menjadi si A yang easy going atau si B yang cuek atau juga si C yang selalu bersyukur dan beruntung…kita adalah kita dan apapun teori yang kita dapatkan untuk menjadi pribadi yang ideal seperti yang ada di buku tetap faktor “X” sangat menentukan. Faktor X ini saya percayai sebagai suratan takdir.

Pasti banyak yang pro kontra mengenai pendapat ini…terlepas dari apapun pendapat rekan rekan…kebahagiaan merupakan hal yang utama dan akan lebih bijak jika kita mencarinya kedalam diri…