Tag Archives: money

Diselamatkan Jimat

2bucks1Apakah anda mempunyai Jimat? sesuatu yang anda percayai mempunyai berkah atau sekedar benda yang anda anggap jimat jimatan? Saya punya pengalaman cukup unik dengan jimat saya ini.

Dari dulu sampai sekarang jika tertarik dengan benda tertentu yang unik dan gampang di bawa, saya selalu bilang ke semua orang kalo “ini Jimat gue sekarang.” Lho kok pake sekarang? iya soalnya jimat suka saya ganti kalo udah bosan atau mempunyai barang baru yang lebih unik.

Nah sewaktu bekerja di Vietnam saya mempunyai jimat baru yaitu uang satu lembar pecahan 2 dolar. Karena unik dan langka makanya uang itu selalu ada di dompet saya.Lagi lagi saya ngomong ke orang lain, “ini jimat saya sekarang.”

Suatu hari saya lupa bulannya, sepulang liburan nengok istri di kamboja, saya balik ke Vietnam dengan naik bus. Sudah setengah jalan ke Vietnam, kernet bus bermaksud mengumpulkan passpor para penumpang karena mereka akan membantu kita menulis imigration card yang nantinya kita tanda tangani (lebih enak dari pesawat khan,kalo di pesawat khan kita disuruh nulis sendiri..hee).

Tiba tiba kernet itu menghampiri saya menjelaskan kalo visa saya sudah expired 9 hari yang lalu dan menginformasikan kalo per harinya akan kena denda US$5 dan biaya one entry visa sebesar US$20.

Mendengar penjelasan itu saya cukup kaget juga, soalnya kalo 9 hari artinya sewaktu saya memasuki wilayah kamboja 5 hari lalu, visa saya emang udah expired dan pengunjung gak boleh masuk wilayah kamboja tanpa perpanjangan visa tersebut. Maka dari itu saya menyalahkan pihak bus yang tidak memperpanjang visa saya sewaktu dari vietnam ke kamboja karena kebetulan saya menggunakan jasa perusahaan bus yang sama. Akhirnya pihak bus mengakui kesalahan tersebut dan itu juga merupakan kesalahan pihak imigrasi kamboja yang meloloskan saya begitu saja dan kesepakatan baru,saya cuma diminta membayar perpanjangan one entry visa sebesar US$25 tanpa denda.

Sewaktu merogoh dompet, cukup terkejut bahwa ternyata saya gak bawa uang! total uang di dompet hanya US$18dolar saja, lahh ini mah masalah nih. Saat nelpon istri yang ada malah dimarahin kok gak bawa uang yang cukup. Pikiran saya waktu itu karena di Vietnam selain ada ATMnya, juga karena di Vietnam transaksi tidak memakai US dollar tapi mata uang lokal mereka makanya saya pikir ngapain bawa uang banyak.

Kernet bus ini menyarankan untuk menarik uang ke kasino kasino yang banyak bertebaran di perbatasan/border yang akan kita lewati. wow good idea!

Akhirnya pas penumpang turun untuk istirahat sejenak di border, saya diantar ke salah satu kasino untuk mengambil uang dengan kartu ATM saya. Ternyata tidak cukup mudah, ATM bank yang sangat terkenal di kamboja (sekelas BCA kalo di Indo) ternyata gak ada disana. waduh gawat! para pegawai disana menyarankan untuk cash advance dari kartu kredit.Nah ini masalahnya,saya khan udah mencanangkan hidup bebas hutang sejak 3 tahun yang lalu sehingga semua kartu kredit saya sudah saya tutup.

2 kasino,4 kasino terlewati, semuanya tidak punya ATM untuk mengambil uang tersebut, mesin untuk debit cirrus pun gak ada. Akhirnya saya bilang ke kernet bus untuk pinjam duit ke perusahaan bus itu dulu sekitar US$7 saja, nanti sampai vietnam saya ganti karena mesin ATM untuk bank saya malah ada di sana, malahan deket dengan terminal bus itu. Tapi mereka malah gak mau tahu dan menyerahkan sepenuhnya ke pihak imigrasi.

Akhirnya tibalah itu bus di perbatasan Kamboja.Semua penumpang turun, setelah di cek keseluruhan administrasi,semua penumpang naik lagi ke bus hanya saya saja yang ditahan. Lebih parahnya lagi, bus saya meninggalkan saya menuju perbatasan Vietnam yang berjarak kurang lebih 500 meter dari perbatasan kamboja.Waduh mati aku, mau diapakan nih saya?

Akhirnya saya diminta memperpanjang visa tanpa denda, tapi saya bilang bahwa saya tidak cukup uang untuk memperpanjang karena uang saya hanya US$18 saja. Sewaktu saya buktikan dengan membuka seluruh isi dompet saya, mereka mulai menghitung dan benar uang itu tidak cukup, tapi petugas itu tiba tiba tertarik dari salah satu lembaran yang ada di dompet saya itu. Yah apalagi kalo nggak si 2 dollar itu.

Saya melihat 2 dollar itu dimasukkan ke dompetnya dan sisa uang untuk visa itu tidak dipermasalahkan oleh dia, bahkan saya malah diantar khusus untuk mengejar bus yang telah meninggalkan saya itu.

Sesampai dipintu bus petugas itu tersenyum dan melambaikan tangan tanda selamat jalan kepada saya,padahal kesan pertama tadi cukup menyeramkan.

Oala..jimat jimat, sekarang dikau pindah ke tuanmu yang baru semoga engkau membawa keberuntungan ke tuanmu yang baru.Sedangkan saya? heee..saya masih punya cukup persediaan uang 2 dollar malah saya kasikan satu lembar ke istri.

“Biar beruntung ma…”

Protes G20 dan tebak tebak benak SBY

mikir2Semalam saya sempet rebutan remot tv ama anak saya yang seharian maunya nonton kartun terus, maklum tv nya cuman satu. Akhirnya sempet juga nonton CNN walau hanya beberapa menit aja.

Baru nonton saya sudah dikejutkan berita gelombang protes besar besaran oleh para demonstran yang menentang salah satu hasil keputusan mengenai diberikannya dana stimulus sebesar US$ 1 triliun dan alokasi untuk IMF sebesar US$750 milliar!kalo di rupiahin, nol nya berapa banyak ya?

Saking keselnya para demonstran itu sehingga demo nya berakhir anarkis. Kaca kaca di pecahin, slogan slogan anti bankir dimana mana. Tapi yang namanya penguasa tetep aja..EGP ah, yang penting situ situ yang protes juga ikut nanggung biayanya dengan bayar pajak ya? emangnya nyetak duit gratis? ya enggaklah.

Saya yang nonton juga numpang geleng geleng aja, la wong IMF kok di bantu, bukanya dia malah yang bikin dunia ancur? pura pura bantu ujungnya minta semua aset negara tersebut di privatisasi ampe BUMN nya juga and ujung ujungnya orang orang asing yang notabene gank gank nya juga yang beli itu BUMN dan perusahaan yang lainnya. Efeknya buat kita para pegawai? ya itu, susah banget jadi karyawan permanen sekarang, semuanya sistim kontrak, outsourching yang di gaji harian, de el. Pokoknya kita jadi makin kayak kacung di negeri sendiri. Sakit jadi takut soalnya gak ditanggung, istri mau melahirkan cari utangan dimana mana soalnya gak di bayar full, dan masih banyak yang lainnya.

Udah deh,ini cuman curhat doank. Jangan kan kita, la pak SBY yang notabene juga gak demen ama IMF ampe di bubarin dan dibayar lunas utang utang kita (Indonesia) aja gak sanggup protes kok, malah presiden Rusia yang terkenal ‘tough’ pada saat pertemuan itu juga gak bisa ngimbangi yang lain. Hebat bener tuh Yahudi. Sekedar info aja bagi yang belum tahu, yang punya World Bank ama IMF itu bankir bankir yahudi. Makanya para protes/ demonstran itu tahu bahwa itu hanya bikin kaya sebagian pihak aja yang mungkin populasinya di dunia ini kurang dari 1%.

Pikiran saya jadi malah ngaco ngliat berita ini.Saya jadi membayangkan apa yang ada di benak pak SBY mengikuti pertemuan ini soalnya beliau khan juga kepepet jadwal kampanye. Naluri saya yang pernah sebagai murid sekolahan kali berpikirnya beliau begini, ” Busyet deh, ini orang pada ngomong panjang panjang amat! cepet selesain deh, terserah lu ngomong apa ama mutusin apa, gua ngikut aja dah! soalnya lagi di tungguin para simpatisan simpatisan di daerah nih!”

“Bener nih Mbah Boyin?” kata temen saya

“Lho kok Mbah?”

” Abis tau aja apa yang di benak pak SBY, kayak dukun aja deh!.”

“@#$%^^*#”