Fenomena Nikah telat

mariageFenomena ini sepertinya hanya berlaku untuk orang orang yang seumuran saya saja dimana tanpa terasa waktu begitu cepat berlalu. Rasanya baru tahun kemarin lulus kuliah, eh gak taunya malah sudah punya anak dua..heee.

Entah kenapa, bagi pembaca yang mengikuti terus cerita di blog ini pasti tau akan latar belakang pendidikan saya di bidang pariwisata. Sekolah perhotelan umumnya tidak membutuhkan waktu lama untuk lulusnya, karena sekolah ini memang lebih menitik beratkan ke masalah ketrampilan atau skill, walaupun dari segi manajemennya juga di ajarkan. Tak heran banyak dijumpai pada usia 20 – 21 kami sudah merasakan dunia kerja dan menghasilkan rupiah atau dollar dari sana.

Beda dengan sahabat sahabat saya yang lulusan strata atau S1, minimal 4 tahun baru lulus kalo yang ngambil kedokteran apalagi, lebih lebih jaman sekarang sahabat sahabat saya yang lulusan s1 lumayan banyak yang meneruskan ke s2 dikarenakan mencari kerja dengan gaji yang bagus membutuhkan persaingan yang begitu ketat. “kalo lulusan s1 mah udah banyak banget bro!” begitu yang saya dengar dari salah seorang teman SMA saya dulu.

Balik ke mahasiswa perhotelan, jika lulusan perhotelan biasanya sudah memulai kerja di usia 21-22 pada umumnya, setelah 5 tahun berlalu, agaknya merupakan waktu kerja yang lumayan cukup lama jika hanya dilewatkan seorang diri menurut saya. Tetapi yang terjadi banyak sekali teman teman seumuran saya yang belum menikah. Mereka rata rata sudah mempunyai posisi yang baik dengan pengalaman kerja lebih dari belasan tahun.

Gejala apakah yang sedang terjadi, membuat saya tidak mendapatkan suatu kesimpulan yang pas. Kalo ditanya, ada yang bilang belum dapat yang cocok, ada yang kekeuh terus mencari sosok ideal yang cantiknya mirip artis..heee, ada yang belum pe de karena belum lunas cicilan BTN dan mobilnya bahkan ada yang pasrah, pasrah dikarenakan sudah belasan tahun berlalu tetapi yang tersisa hanya gadget HP terbaru serta cicilan beberapa kartu kredit yang bisa dibayar minimum paymentnya saja.

Kadang saya berpikir berusaha mencari penyebabnya dan saya berangkat dengan menyalahkan besarnya arus informasi yang terjadi sekarang ini dimana mana informasi, begitu banyak informasi, yang akhirnya hal ini mempengaruhi manusia dalam bertindak dan mengambil keputusan. Beberapa contoh yang menjadi landasan berpikir saya, karena banyaknya informasi di media dalam memcari pasangan ideal, membuat manusia manusia muda yang dulunya lugu jadi makin selektif mencari pasangan. Media promosi yang begitu banyak, membuat banyak anak anak muda terjerat dalam budaya konsumtif, hura hura disertai berakhir dengan hutang kartu kredit yang gak tau kapan lunasnya, serta budaya praktis dan instan yang membuat banyak generasi muda memandang menikah itu bikin ribet..bet..bet.

Nah, rekan rekan blogger dengan latar belakang pendidikan yang berbeda pasti punya cerita tersendiri donk dengan fenomena kawin..eh..nikah  telat ini. nah gimana tuh ceritanya?

Leave a comment ?

28 Comments.

  1. saya termasuk telat nikah dan bahkan sudah umur seginipun masih gak kepikiran … kendalanya seh yah masih lom srek buat nikah :em70: :em41:

    Reply

    boyindra Reply:

    ikutan take me out aja mas..haaa..becanda deng…

    Reply

  2. Wah, saya mungkin terkategori telat….
    Saya nikah umur 27….
    (Tapi istri umur 20) 😀
    .-= marsudiyanto´s last blog ..EndoneSa…Sa…Sa…Sa… =-.

    Reply

    boyindra Reply:

    27 blum telat donk pak..kalo diatas 35 baru tuh…menurut saya lho..

    Reply

  3. Saya blm punya pengalaman nikah. Perkara nikah tyelat hihihi rasanya gak lepas dari jelitan ekonomi dan kebutuhan yg gak selaras dengan daya beli. Btw bang boy di hotel mana nih? Di kawasan bundaran HI kah?

    Reply

    boyindra Reply:

    ah..saya dulu nikah juga masih kere kok..haaa..nggak dulu itu di deket bundaran HI

    Reply

  4. aaahhh… nggak bisa kasih komentar… saya termasuk nggak telat, soalnya nikah umur 25, sekarang anakku yg sulung sudah masuk SMK, haha
    .-= Andy MSE´s last blog ..REDENOMINASI =-.

    Reply

    boyindra Reply:

    weih..nikah muda..sama duonk..

    Reply

  5. Kalo kawin muda banyak tuh om, nikahnya ntar dulu… 😆

    Reply

  6. Kembali ke gimananya kita dan kesanggupan ya mas brow?
    saya juga lulusan perotelan di bali dan bosen bekerja di hotel, sekarang jadi pegawai di garmen, smentara nikah sudah dekat…ya Tuhaaan…. :em39:
    .-= weka´s last blog ..Pensil yang berkualitas adalah seperti ini… =-.

    Reply

  7. ada banyak faktor yang menyebabkan banyak saudara kita yang telat menikah, mas boyin. kebanyakan yang saya tahu nih, disebabkan trauma masa lalu akibat pernah putus hubungan dg si doi shg cenderung lebih berhati2 dalam memilih calon pasangan. akhirnya ndak dapat2 deh sampai usia kepala 3, hiks.
    .-= sawali tuhusetya´s last blog ..Pelatihan Pendidikan Sekolah Berwawasan Gender =-.

    Reply

    boyindra Reply:

    makasih pengalamannya pak, trauma kok aku gak kepikiran yah…

    Reply

  8. Banyak alasan kenapa orang telat nikah, semua punya pertimbangan tersendiri. Namun begitu di zaman sekarang ini, telah nikah bukan hal yang aneh lagi. Orang yang nikah tepat waktu tapi anak2nya banyak yang terlantar karena keluarga tidak terplanning menurut saya juga kurang bijaksana. Yang penting jika menikah, telat atau tidak, harus dengan planning yang baik agar kita menghasilkan anak2 yang berkualitas internasional bukan hanya anak2 yang bisanya cuma facebookan aja… **halaah** hehehe…
    .-= Yari NK´s last blog ..Lebih Independen Dalam Mencari Informasi =-.

    Reply

    boyindra Reply:

    facebook?haaaa…

    Reply

  9. Tmn2 saya bnyk yg blum nikah mas sampe skg ..udh 30’an. Mslhnya ya blm dpt2 aja :em41:

    Reply

  10. Alhamdulillah saya gak telat bang.. buru2 takut dibilang gak laku,, hehehehe….

    salam kenal bang boyin.. :em57:
    .-= advertiyha´s last blog ..Malu… Minta maaf cuma pas mau puasa!! =-.

    Reply

    boyindra Reply:

    salam kenal juga

    Reply

  11. Kalo menurutku, nikah telat karena persepsi tentang ‘mengerikannya’ pernikahan itu.
    Saat lajang dan punya uang, menikah adalah mimpi buruk karena harus berbagi dalam segala hal dengan ‘orang lain’ 🙂
    .-= DV´s last blog ..Round About =-.

    Reply

    boyindra Reply:

    saya pernah baca paham itu banyak menjadi pola pikir orang jepang, tapi agaknya saya belum pernah menjumpainya pada pola pikir masyarakat kita..gak tau juga sih..

    Reply

  12. Guru saya di SMP dan SMA banyak banget yang kelihatannya telat nikah… udah berumur 40-an di atas tapi anaknya masih kecil2…. 🙁
    .-= Asop´s last blog ..Fakta- Kecepatan Telkomsel Flash Pascabayar Milik Saya =-.

    Reply

  13. Belakangan orang mulai malas nikah cepat-cepat, saya rasa karena pola pikir yang sudah mulai bergeser. Lbh materialistis, dan mulai semakin individualis. Tapi yg mau nikah cepat juga banyak, cuma mungkin belum ada jodohnya saja… 🙂

    Reply

    boyindra Reply:

    iya juga terutama yang udah mapan dan stabil, nggak cowok nggak cewek pasti cari yang mirip dengan kondisinya..jadinya banyak pertimbangan

    Reply

  14. Kalau saya menikah di usia 30 Bang… Itu termasuk telat gak? Untung langsung dapet momongan, jadi beda usia ortu – anak gak terlalu jauh…

    Reply

    boyindra Reply:

    sekali lagi ini membahas tentang latar belakang pendidikan..kalo lulusnya aja udah umur 26an ya 30 sih gak termasuk telat lah…

    Reply

  15. Untuk jamanku, saya termasuk yang menikah terlambat. Lulus S1, kerja dulu, menikmati punya gaji…baru deh mendekati umur 30 tahun menikah…dan karena KB (dua anak cukup) sebelum 35 tahun anak sudah dua.

    Staf saya rata-rata menikah terlambat, mereka ingin menikmati dulu kehidupan, karena berpandangan dunia ini begitu luas, ingin menyenangkan orang tua dulu…rata2 menikah umur 30-35 tahun (kalau cowok bisa lebih lambat lagi).

    Semua kembali pada masing-masing orang, karena anak sekarang (teman anakku banyak yang menikah begitu lulus S1..umur 21-22 tahun). Anakku sendiri masih ingin meneruskan ke S3…tapi mudah2an nanti menikah tanpa melalui umur 30 tahun, karena bagi perempuan tingkat kesuburan beda dengan pria.
    .-= edratna´s last blog ..In house training di Samarinda =-.

    Reply

    boyindra Reply:

    hee..saya teringat ibu saya bu yang kuatir waktu kakak perempuan saya belum menikah pada usia 27 haa..

    Reply

  16. sayangnya saya nggak telat kawin eh nikah. umur 25 sudah nikah. kalau masalah nikah telat menurut saya tergantung dari pilihan hidup masing masing. ada temen lulusan S2 dari LN secara finansial sudah cukup tapi umur 35 belum nikah. ada juga temen yang jadi cleaning service rumah masih numpang orang tua tapi nikah muda.
    .-= endar´s last blog ..Engineering blog =-.

    Reply

  17. pertimbangan ekonomi lebih dominan sehingga akhirnya sering membuahkan sesat pikir. ini berdampak pada keputusan yg diambil.

    Reply

Leave a Comment


NOTE - You can use these HTML tags and attributes:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>