Kenapa gak dari dulu

chinese_bookPostingan curhat. Judul diatas memang berbau penyesalan. Memang penyesalan datangnya selalu terlambat…huuu…

Di tempat kerja sekarang, walaupun masih wilayah kamboja, tapi tempat kerja sekarang serasa berada di cina. Maklum Casino kalo di Kamboja ya kebanyakan pemainnya dari cina, malaysia cina atau vietnam. Gak boss gak anak buah, banyak yang pake bahasa cina, walau bahasa profesional karena bekerja di lingkungan multirasial seperti ini tetap pake bahasa inggris, tapi tetep aja keliatan kalo kegiatan informal seperti makan di kantin atau ngerokok banyak yang pake bahasa cina.

Akibatnya terciptalah kelompok kelompok berdasarkan bahasa, yang Indonesia ngumpulnya sesama Indonesia walaupun kalangan minoritas. Yang dari Hongkong ngumpul sesama Hongkis (sebutan orang hokkian), yang India kumpul sesama keling lainnya (item abis sih kulitnya..hee), yang Vietnam juga sama.

Nah yang paling enak ya orang Malaysia, bahasa cina bisa, malay bisa, inggris apalagi. Kelompok ini yang paling enak, bisa menclok kemana mana, selain itu udah mayoritas pula.

Jadi teringat sewaktu SMP, saya punya temen cina kaya yang waktu itu ngajakin kursus privat, gak pake bayar lagi padahal harganya muahal banget untuk ukuran jaman itu. Sang teman ngajakin karena waktu itu dia perlu teman buat nemenin dia. Tapi waktu itu dengan angkuhnya saya mikir, “ngapain belajar bahasa cina?” akhirnya walaupun saya tidak menolak, hanya gak pernah nongol aja ke rumahnya pas jadwalnya kursus.

Setelah melihat kenyataan kalo bahasa cina udah diperlukan dimana mana, bahkan di indonesia banyak villa, property dan hotel yang udah di miliki oleh orang orang cina daratan. Tentunya kalo pendekatannya bisa menggunakan bahasa cina, diharapkan paketnya pun akan berbeda kalo nglamar disana..heee (ngerti khan maksud saya)

Tidak ada kata terlambat! tapi ternyata setelah sekarang terdampar disini, nyari guru privat yang bisa ngajar ternyata susah banget. Karena kebanyakan bisa ngajar tapi pake bahasa cina – kamboja. cari yang bisa cina – inggris susahnya minta ampun. Akhirnya setelah hampir 2 bulan ngubek ngubek tanya sana sini akhirnya dapet juga. Walau harus ngerogoh US$7 per jam untuk si guru, tapi sebandinglah dengan investasi kedepannya. Mudah mudahan 2 tahun lagi bisa kelihatan hasilnya.

Ternyata memang benar bahwa bahasa cina adalah satu dari bahasa tersulit di dunia, dengan mempelajari 4 nada yang berbeda (beda nada beda arti), minggu minggu pertama udah lumayan bikin stress..heee

Ayo buat yang lain, mumpung di Indonesia, bisa cari yang paket murah, kenapa gak dicoba dari sekarang? Ntar nyesel lagi udah baca blog ini terus ngalamin kejadian kayak saya sekarang..heeee

Ps. Kalo mau belajar otodidak bisa di alamat ini

44 Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *