Berangkat Bojog mulih Lutung

lutungBeberapa bulan ini saya cukup heran jika melihat stat yang masuk banyak bermunculan keyword baru yang mengetik “tips suami ke luar negeri”, “jika suami ke luar negeri”, “kalo suami kerja ke luar negeri” dan alhasil semuanya nyasar ke blog saya.

Bisa dipastikan, ini pasti ulah para istri yang ingin mengantisipasi suami mereka jika mendapatkan kerja di luar negeri. Saya sangat bersyukur kalo banyak istri mendapat faedah dari tips pribadi yang pernah saya jalankan. Tapi mohon maaf pula jika pada akhirnya malah pertengkaranlah yang terjadi gara gara baca tips dari blog ini. Ya maap..heee

Kebetulan juga hari ini saya lagi berbincang dengan sesama teman seperantauan (sama sama dari Indonesia gitu) , sang teman ini mengeluh kan waktu gajian yang dirasa lama…heee..padahal dalam 1 bulan itu selalu berkisar antara 30 atau 31 hari. Gak pernah saya alami 1 bulan itu 40 hari misalnya.

Kenapa bokek? begitulah kira kira pertanyaan yang saya lontarkan waktu itu. Sang teman ini berkisah banyak pengeluaran yang harus di keluarkan, ke bar lah, cari wanitalah, dan lain lain

Oalaa gitu toh ceritanya, saya males komentar, cuman geleng geleng dan manggut manggut aja (habis geleng geleng trus manggut manggut gitu bukan geleng geleng sambil manggut). Ternyata bukan cuman 1 orang aja, tetapi teman Indonesia yang lain juga mengeluhkan hal yang sama. Ini hampir sama dengan cerita saya mengenai gaya hidup disini.

Secara teori, setiap orang yang bekerja di Luar Negeri pasti mendapatkan gaji yang lebih banyak, bisa bervariasi antara 1.5 – 3 kali (artinya 50% – 300% lebih tinggi) dari di dalam negeri dengan posisi yang sama, Kalo nggak ya mana mau pindah donk. Jika rata rata kalo di Indo gaji itu kurang dan harus pinjam ama credit card, misalnya nombokin 20% dari gaji setiap bulan untuk keperluan lainnya, berarti anda masih punya 30 sampai 270% yang bisa ditabung.

Itu teori bagaimana dengan kenyataannya? kenyataannya anda bisa nabung lebih dari itu. Kok bisa? ya jelas bisa, wong kalo anda menjadi expat anda gak pernah pusing bayar listrik walaupun tiap hari di kamar pake AC, bayar air, tidak ada bayar laundry, transport (tempat kerja – tempat akomodasi anda), makan, bahkan untuk sekelas manager biaya telpon aja di bayarin. Jadi boro boro mikirin genteng bocor, rumah dimakan rayap, mobil ditabrak bajaj, dll wong yang fundamental aja pada gratisan.

Jadi yang gak beres pasti pada teman saya ini, mengapa mendadak jadi menaikkan gaya hidup? biasanya nongkrong di monas bawa nasi rantang bersama keluarga biar gratisan sekarang nge bar atau ke karaoke lengkap dengan pendamping jam jam an, biasa ngopi tubruk di pojokan kantin perusahaan, sekarang nyetok wine mahal taruh di kulkas, dan segala kegiatan rancangan “kreatif” lainnya.

Saya teringat dengan teman seperjuangan dulu di Amrik waktu bujang, setelah 1 kontrak kami pulang ke Indo, sang teman ini gak bawa apa apa, bahkan sekedar oleh olehpun tidak. Semuanya uang habis untuk wanita dan maen judi.

Terbayang kata kata bapaknya sewaktu saya antar ke rumahnya, beliau melihat sang anak tak berubah sedikitpun. Jins tetap sama, baju sampai kacamata yang menggantung di kepala pun masih sama. Sang bapak berkata (dalam bahasa Bali) ” mimi…Berangkat Bojog mulih Lutung”. Saya pun ikut tertawa terbahak bahak.

Artinya adalah “oala…berangkat monyet pulang masih monyet juga” (lebih kurus malah)

Leave a comment ?

46 Comments.

  1. kadang bekerja diluar memang menjadi tren, meski harus mengeluarkan kocek yang tinggi ;0
    .-= arifudin´s last blog ..Menembak Cinta ala sales =-.

    Reply

    boyindra Reply:

    wah jangan mau kalo harus bayar. kerja di luar negeri malah kudu gratis plus minta ditanggung tiket pesawat donk

    Reply

  2. trus, duit yang didapet dipake apa aja, kok masih sama lutungnya, bahkan makin kurus? :em26:

    Reply

    boyindra Reply:

    ya itu khan udah ada ceritanya

    Reply

  3. Siapa ya, yang bisa ngajak saya kerja di luar negeri? :em23:

    Reply

    boyindra Reply:

    jangan nunggu diajak mbak…nglamar aja..nothing to loose lah

    Reply

  4. pencarian kebahagiaan diluar diri seringkali berakhir dengan kesia-siaan.

    seperti seekor anjing yang lari berputar-putar mengejar ekornya sendiri.
    .-= Love4Live´s last blog ..Hati Adalah Raja =-.

    Reply

    boyindra Reply:

    walaupun banyak yang beranggapan itu sebagai pengalaman, tetapi kalo pengalamannya seperti contoh diatas agaknya bukan menjadi contoh teladan.

    Reply

  5. jadi teringat pernyataan Karl Marx…, “Sikap perilaku manusia ditentukan oleh kesadaran lingkungan materialnya…”

    ternyata benar…

    Reply

    boyindra Reply:

    setuju mas…

    Reply

    Andy MSE Reply:

    karl mark?? sopo kuwi?
    .-= Andy MSE´s last blog ..Hari Pahlawan dan Tugu Pahlawan =-.

    Reply

  6. enakan jadi pengusaha… gajin :em50: ya segede2nya.. :em47:
    .-= Daiichi´s last blog ..Trik Membuat Surat Lamaran =-.

    Reply

    boyindra Reply:

    kalo sukses pengusahanya…

    Reply

  7. sepertinya nominal gaji berbanding lurus sama gaya hidup yak … :em19:

    Reply

    boyindra Reply:

    gak harus sih…kalo jadi artis/penyanyi mungkin kali…

    Reply

  8. Harusnya kan jadi Gorilla (Lagi nunggu film kera Sakti di TPI)

    Reply

  9. rupanya harus hati2 dan kuatkan iman
    .-= achmad sholeh´s last blog ..Berburu Lowongan CPNS =-.

    Reply

  10. Saya protes… :em08: Yo pantes saya bingung memahami ceritanya, wong yang saya tangkep itu temennya sampean ke Amrik, tapi pulang tetep aja seperti kethek, malah makin kurus. Padahal kan seperti sampeyan bilang, gajinya mungkin bisa 300% di atasnya.

    Tapi di bawah, ceritanya bilang: yang biasanya nongkrong di monas bawa rantang, sekarang nyetok wine. jadi ini cerita ekspatriat ke amrik, atau orang amrik ngrantau ke indonesia?

    Lha saya bingung, makanya saya nanya di komentar nomer dua… :em57:
    .-= isnuansa´s last blog ..Publish Seluruh Tulisan Vs. Menabung Tulisan =-.

    Reply

    boyindra Reply:

    heee..maap..ini cerita awalnya tentang temen saya yang sekarang ini di kamboja. saya sekarang khan kerja di kamboja. Nah dari curhat temen saya yang di kamboja ini, saya teringat pengalaman dulu waktu di Amrik ama temen yang lain yang gara gara cewek dan judi sampai waktu pulang ke indo gak bawa duit sama sekali. gitu lho mbak…maap kalo bingung yah.mengenai gaji yg ampe 300% itu juga ngomongin yang di kamboja bukan waktu di Amrik (soalnya waktu di Amrik itu masih jadi TKI status hee..) coba buka “about me” maka mbak tau deh saya ada dimana sekarang.

    Reply

  11. Berangkat Bojog Muda, Pulang Lutung Tua…
    .-= marsudiyanto´s last blog ..Antara Pijit++ dan Feedjit++ =-.

    Reply

    boyindra Reply:

    tambah elek yo pak…haaa

    Reply

  12. OOO alaaah….. lah biasalah jikalau gaji naik, standard hidup maunya naik, tapi sayang standard hidup naik diartikan dengan senang2 yang cuma “bermanfaat” dalam sekejap…. gajinya bukan untuk “ditanam” di tempat lain agar standar hidupnya bisa lebih tinggi lagi seperti efek multiplier. Yo wis lah ah, biarin deh, aku ngga bisa komen banyak, lah wong mungkin saya juga nggak bakalan tahan godaan kok…. huehuehue….
    .-= Yari NK´s last blog ..An Unceremonious Adieu =-.

    Reply

  13. Dindy Altina Indrajaya

    Sangat setuju, kenaikan gaji atau bekerja sebagai expatriate di luar negeri bukan berarti kita harus menaikan standard hidup sampai2 gak punya saving sama sekali, nanti baru tgl 15 an (pertengahan bulan) mulai deh cari temen sebangsa buat minjemin uang alias ngutang. Kacian deh… :em41: btw, soal genteng bocor, mobil ditabrak bajaj itu kayaknya nyindir pengalaman pribadi dulu deh, iya kan?! :em62:

    Reply

  14. biasanya kalau gaji gedhe pengeluaran juga gedhe, mas boyin. tapi ada baiknya lebih hati2 dan cermat, ya, hehe … biar ndak bokek. apalagi di luar negeri.

    Reply

  15. Hehehehehehe, gaji gede pengeluaran gede, benar kata Pak Sawali. Kalau saya sering membayangkan, andai saja saya punya gaji gede tapi tetep tinggal di Indo yang biayanya murah 🙂

    Bisa ngga ya?:)
    .-= DV´s last blog ..Syukur Melebihi Kemenangan =-.

    Reply

    boyindra Reply:

    bisa…jadi anggota DPR…heee

    Reply

  16. Masboy,
    sepertinya teman mas itu tipe orang yang suka lupa diri. Gampang pula terikut2 trend. Merasa hebad kalo bisa menaikkan taraf selayaknya orang berduit. Buat saya sih itu tdk masalah selama hitungannya masih masuk akal. Tp klo sampai tidak dapat apa2 selama kerja, malah hbsnya sia2. waduhhh…. mo jadi apa dia. Suatu saat ketika dia sadar bahwa dia tertinggal jauh dari teman2nya, sudah terlambat…
    Sadarkan dia masboy… sadarkan hehehe…
    .-= zee´s last blog ..Jangan Tuduh Aku =-.

    Reply

    boyindra Reply:

    ogah ah…udah pada dewasa gitu…

    Reply

    boyindra Reply:

    saya juga heran..jor2an kayak gitu mau mbuktiin ke siapa yo..wong teman juga gak banyak disini.

    Reply

  17. Hmm…wajar aja pergi monyet pulangnya monyet, Bro…lha wong menurut Teori Darwin aja evolusi dari monyet menjadi manusia itu butuh waktu yang lamaaaa banget..hehehe..kidding.. :em41:

    Masalahnya adalah, begitu ada kenaikan income, selalu muncul kenaikan pengeluaran yang besarannya bisa mengalahkan kenaikan income itu sendiri. Dan itu kebanyakan terjadi tanpa disadari, tau-tau udah keluar duit aja buat beli ini, beli itu, bayar ini bayar itu..

    Kalo Bang Boy, ta’ doain kalo suatu saat pulang ke Indonesia udah berevolusi, Ora dadi lutung maneh.. :em24:
    .-= anderson´s last blog ..Substance Over Form =-.

    Reply

    boyindra Reply:

    saya gak pernah jadi lutung, malah males ngeluarin duit di negeri orang.

    Reply

  18. HHHmmmm …
    Bener banget nih Mas Boy …
    Dan saya pikir berlaku juga bagi mereka yang kerja di Indonesia …

    Jangan sampai … bekerja keras tetapi tidak ada hasilnya … gara-gara mengikuti gaya hidup yang kadang ajaib itu …

    Salam saya

    Reply

  19. Masih banyak yang sudah diberi kelebihan malah menghambur-hamburkan ke arah yang nggak jelas. Itulah realita kehidupan sekarang, Mas. Padahal masih banyak yang bergaji tiap hari 10ribu masih bisa hidup mengurusi lebih dari 5 anggota keluarga. Yang geleng-geleng pun bakalan makin banyak ya….

    Reply

  20. kamu bisa massss

    Reply

  21. Tetap menjalani gaya hidup seperti sebelumnya di saat sudah ada peningkatan pendapatan memang agak sukar. Maka tidak jarang pendapatan naik, maka tidak ada peningkatan strata finansial. kenaikan pendapatan harus diiringi dengan sikap bijak dalam pengeluaran .

    Cara Membuat Website
    .-= Cara Membuat Blog´s last blog ..Cara Membuat blog sebanyak-banyaknya jika bisa! =-.

    Reply

  22. selamat malam bang
    lama tak mampir kangen juga
    salam hangat selalu
    .-= dobleh yang malang´s last blog ..aku selalu ada dalam bayanganmu jika kamu selalu mencintaiku dengan kesungguhan yang begitutulus……. =-.

    Reply

  23. Mengelola keuangan memang tidak selalu mudah, apalagi jika kita tak disiplin. Walau gaji besar, namun kemungkinan biaya di LN juga lebih besar, termasuk pajak yang harus dibayar. Atau karena melihat besaran gaji, pengeluaran juga ikut membengkak….pada dasarnya tergantung kita bagaimana cara me manage nya
    .-= edratna´s last blog ..PCSM =-.

    Reply

    boyindra Reply:

    kalo pajak biasanya dibayar oleh perusahaan, kita tahunya udah net aja

    Reply

  24. Gaji di luar negeri memang lebih tinggi daripada gaji di dalam negeri kita. Tapi, tingginya gaji di luar negeri itu berbanding dengan resiko yang harus dihadapi, seperti kalau terjadi kekerasan.
    .-= Edi Psw´s last blog ..Five Minutes Bakal Tampil di Surabaya =-.

    Reply

  25. ahahaha.. kalo saya sih dulu di luar negeri duitnya tetep abis, karena yang ditinggal di indonesia malah minta nambah porsinya karena gaji saya lebih baek..

    jadi, mendingan saya balik lagi di indonesia deh.. biar menderita bareng2 daripada saya menderita, tapi orang laen yang senangnya.. 😛 *gaikhlas*
    .-= Billy Koesoemadinata´s last blog ..The Journey, vol.13: The Offer =-.

    Reply

    boyindra Reply:

    haaa..kalo gitu diajak bareng aja semua

    Reply

  26. ternyata biar nggak “mulih lutung” tetap harus gemi, setiti, ati-ati… *banyak godaan juga ya kalau jauh di perantauan?*
    .-= Andy MSE´s last blog ..Hari Pahlawan dan Tugu Pahlawan =-.

    Reply

  27. gaji gede tapi kalau nggak bisa mengatur keuangan sama aja bohong. apalagi di luar negeri pasti godaannya besar sekali. ditambah lagi orangnya tidak bisa manahan diri.
    .-= endar´s last blog ..Sejenak menikmati opera handbody =-.

    Reply

  28. Sy pilih kerja di indonesia saja.. Pulang kerja bisa jalan2 ma suami (nanti kalo dah nikah) gendong anak, makan bakso pinggir jalan, naik motor butut tak mengapa… Pulang jalan2 masak trus ngeblog lagi.. Cari uang tambahan..

    Reply

Leave a Comment


NOTE - You can use these HTML tags and attributes:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>