Bahaya kenyamanan tempat kerja dalam pengembangan karir (2)

Menyambung artikel sebelumnya, saya akan bahas kenapa hotel tersebut tidak melakukan promosi ke dalam tetapi kok malah mencari banyak karyawan baru untuk mengisi pos pos yang kosong dari level staff sampe tingkat manajerial.

Di setiap hotel berbintang yang mempunyai system yang bagus, setiap tahunnya selalu ada proses evaluasi tahunan yang istilah kerennya di namakan assesment. Saya yakin di perusahaan konvesional pasti ada hal tersebut yang dimana tujuannya selain untuk memantau performa karyawan juga bisa sebagai alat pertimbangan untuk kenaikan pangkat, kenaikan gaji bahkan bisa hal yang sebaliknya. Penurunan jabatan yang bisa juga disertai penurunan gaji.

Apakah hal ini dilaksanakan dengan baik? saya berani jamin semuanya melakukannya dengan baik karena ini sudah merupakan standard yang harus dilakukan.

Sayangnya manajemen yang baik adalah manajemen yang tidak buta, kenyataan di lapangan menunjukan bahwa hasil dari assesment yang terjadi setiap tahun itu merupakan assesment yang bersifat formalitas belaka, alias hanya memenuhi kebutuhan administratif tahunan. Anda berteman dengan staff anda selama 10 tahun. apakah anda masih obyektif dalam menilai performa staff anda itu?

Cara yang paling baik untuk meningkatkan kualitas hotel/perusahaan tersebut adalah dengan mengunakan karyawan baru yang masih segar, penuh semangat untuk di jadikan alat gesek atau batu asah dengan karyawan lama, agar tercipta kompetisi baru serta merubah paradigma para staff lama bahwa karena mereka lebih senior, maka otomatis mereka yang lebih berhak untuk menduduki jabatan yang kosong. Selain itu adalah terciptanya dinamika dalam operational hotel/perusahaan tersebut, karena staff baru bisa memberikan sumbangan dalam hal ide yang mereka dapat dari pekerjaan/pengalaman mereka sebelumnya, sehingga bisa melengkapi bahkan menyempurnakan system kerja yang ada di hotel tersebut. Teringat seorang pakar motivasi mengatakan batu asah seorang manusia untuk maju ialah mausia itu sendiri alias harus ada kompetisi dengan orang lain.

Sekarang dari segi staff lama, apa yang salah? tidak ada yang salah sepertinya dari teman saya itu. karena prestasinya di bangku kuliah sehingga dia mendapatkan pekerjaan di Hotel/perusahaan yang terkenal dan mendapatkan income yang cukup bagus. dari gaji yang didapat, teman saya ini bisa mempunyai BTN dengan kredit 10 tahun dan motor bebek keluaran terbaru.

Lalu bagaimana dengan performa kerjanya? Pekerjaannya pun saya pikir bagus bagus saja. karena pekerjaan itu dilakukan setiap hari jadi segala sesuatunya lancar lancar saja. Lah iki boyin bikin bingung aja..la terus apanya donk yang gak beres?

Gini, saya ceritakan faktanya yah. Ternyata teman saya ini cukup beruntung kerja di hotel mewah ini. Selain gaji yang sudah saya sebutkan tadi, ternyata teman kerjanya sangat baik, supervisornya juga baik sampe bossnya pun selalu menciptakan lingkungan kerja yang amat menyenangkan, bersahabat dan mendukung. Akhirnya masing masing individu sangat betah kerja disana, saking betahnya hingga turn over karyawan nyaris nol hingga 10 tahun terakhir (sekarang kayaknya hotelnya udah 15 tahun berdiri).

Jadi terjawab sudah yah? Lah kalo turn overnya nol, trus teman saya ini gimana caranya naik pangkat? wong gak ada yang resign, semua betah di posisi dan jabatannya masing masing.  Sedangkan dilain pihak adanya kebijakan dari pusat (stakeholder) seperti yang sudah saya bahas diatas tentang perekrutan karyawan baru.

Jadi inget inget aja judul diatas, kenyamanan tempat bekerja anda belum tentu akan menguntungkan anda pada akhirnya.

41 Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *